Peraturan tentang Kartu Kuning!

Peraturan tentang Kartu Kuning! Ketika Seorang Wasit menggunakan kartu kuning untuk menyampaikan peringatan resmi kepada pemain, pemain pengganti atau pemain pengganti. Berbeda dengan teguran lisan, kartu kuning bisa berdampak lebih drastis dan tahan lama.

Wasit mungkin menunjukkan kartu kuning tersebut kepada pemain Sepak Bola karena sejumlah alasan berbeda. Ketika wasit merogoh sakunya setelah melakukan pelanggaran, pemain menunggu, takut bahwa mereka akan melihat kartu merah yang ditakuti.

Perhatian Pemain Standar Peraturan tentang Kartu Kuning!

Seorang wasit akan menunjukkan kartu kuning kepada pemain untuk sejumlah pelanggaran standar, seperti yang didefinisikan oleh Hukum Permainan FIFA. Menunda memulai kembali permainan adalah pelanggaran kartu kuning, seperti kegagalan untuk menjaga jarak yang diperlukan dari memulai kembali.

Kedua potensi peringatan berlaku untuk tendangan sudut, tendangan bebas, dan lemparan ke dalam. Menurut FIFA, seorang pemain harus selalu mendapat izin dari wasit sebelum masuk, masuk kembali atau dengan sengaja meninggalkan lapangan permainan.

Perilaku dan Perbedaan Pendapat yang Tidak Sportif

Wasit menggunakan kebijaksanaannya ketika memutuskan untuk memperingatkan seorang pemain karena perilaku tidak sportif atau perbedaan pendapat. Perilaku tidak sportif mencakup segala upaya untuk menipu atau menghindari hukum permainan. Ini juga mencakup tindakan agresi seperti mengumpat, meludah atau memukul pemain lain.

Bagaimana Peraturan dalam Sepak Bola tentang Kartu Kuning?

Perbedaan pendapat mencakup setiap kata atau tindakan yang menunjukkan penghinaan atau penentangan terhadap keputusan wasit. Berdebat dengan wasit sering menghasilkan kartu kuning, tetapi batasannya tidak selalu jelas.

Jika seorang pemain menggunakan bahasa kotor ketika berbicara langsung dengan wasit, dia hampir pasti akan menerima kartu kuning. Perbedaan pendapat dengan tindakan termasuk tampilan fisik dari kemarahan setelah keputusan wasit. Misalnya, menendang bola dengan marah, melempar botol air atau memukul bendera sudut dapat menghasilkan kartu kuning.

Pelanggaran Persisten Peraturan tentang Kartu Kuning!

Beberapa tindakan, seperti tekel yang terlalu agresif, mungkin hanya menghasilkan tendangan bebas ke lawan. Namun, jika seorang pemain terus melakukan pelanggaran dengan cara ini, wasit mungkin memutuskan untuk memberinya kartu kuning karena terus-menerus melanggar hukum.

Perhatian Pengganti

Wasit dapat memperingatkan pemain bahkan jika mereka tidak berada di lapangan. Ini termasuk pemain pengganti yang duduk di ruang istirahat atau melakukan pemanasan di pinggir lapangan . Para pemain ini dapat diperingatkan untuk perilaku tidak sportif, perbedaan pendapat dengan kata atau tindakan atau menunda dimulainya kembali permainan.

Dua Kartu Kuning = Merah

Jika seorang pemain menerima kartu kuning kedua selama pertandingan tunggal, wasit akan segera menunjukkan kartu merah dan memerintahkannya keluar dari lapangan permainan. Pemain tidak dapat kembali ke lapangan permainan selama pertandingan,

dan timnya tidak memiliki pilihan selain bermain dengan satu pemain yang lebih sedikit. Dan di banyak liga profesional, seorang pemain akan menerima denda, skorsing atau keduanya jika dia menerima sejumlah kartu kuning selama musim tersebut.

Hukum Permainan yang dikelola oleh FIFA, badan pengatur bola sepak internasional, menentukan langkah-langkah apa yang dapat diambil wasit untuk mengendalikan dorongan. Anda mengambil risiko besar dalam bola sepak jika Anda mendorong pemain

sebagai pembalasan karena menendang, mendorong, meludah atau membuat komentar yang menghina. Wasit sering hanya melihat pembalasan dan bukan provokasi, yang mengarah ke tendangan bebas langsung atau bahkan kartu kuning atau merah. Inilah Artikel Sepak Bola

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *